Langkah Tercipta

Dalam kita melangkah terkadang diuji dengan ujian yang terasa berat hingga kita terduduk menangis.. peritnya terasa.. tapi ketahuilah dan renungilah kembali ke dalam diri kerana mungkin air mata tika itu hadir kerana Dia mahu kita menjahit kembali sejadah iman yang kian terkoyak lantaran ada langkah-langkah yang tersasar dari keikhlasan dan semoga kita tabah dan ditetapkan iman. Disebalik kepayahan, disitulah kekuatan..

Menarik??? Jom Baca!!!

Sunday, December 27, 2009

Permata Ayah Bonda...



Assalamualaikum.. Salam Mahabbah.. Salam Ukhuwwah.. Alhamdulillah akhirnya blog ini berjaya dibuat sambil diedit dari masa ke semasa. Mesti ramai yang tertanya-tanya "kenapa Permata Ayah Bonda?".. Kenapa ya?? Sebenarnya nama ini telah diambil daripada sebuah lagu yang agak lama tetapi masih diminati ramai.Lagu ini telah dinyanyikan oleh sebuah kumpulan nasyid yang tidak asing lagi dalam industri nasyid kita iaitu kumpulan Firdaus yang juga popular dengan lagu Ku Berlari. Bukan sahaja kerana liriknya yang amat menyentuh hati dan paling panjang yang pernah saya dengar malahan lagunya juga sedap didengar atau didendangkan. Lagu ini juga amat diminati oleh umi. Mungkin dari sinilah saya mendapat ilham untuk memilih Permata Ayah Bonda sebagai nama blog ini...Haza faqod.. Wallahu Taala A'lam..



ayah dan bondaku..

Permata Ayah Bonda
Album : Keampunan
Munsyid : Firdaus

Mewangi kuntuman bahagia
Di halaman ayah serta bonda
Menatang selaut cahaya
Melerai resah dan gundah di jiwa
Segunung impian dicita
Selangit harapan di damba
Dibelai, dimanja mesra
Kaulah racun, kau penawar
Senyuman dan tangisanmu
Pengubat duka dan lara

Engkau umpama sebutir permata
Diperlubukkan kasih nan bersinar, bercahaya
Hiasi rumahtangga
Engkau harapan seisi keluarga
Panjatan doa dan aimata
Yang pasrah kepada Yang Esa
Kepadamu tercurah
Kasih sayang dan pengorbanan
Agar terus gemilang

Dididik, diasuh tiap masa
Diajarkan ilmu yang berguna
Mengenal Allah dan Rasul
Menyemai, menyubur iman di dada
Dilayur segala kekerasan
Dilentur dengan kelembutan
Dititip seuntai madah
Hidupmu mula dan berakhir
Menyusur fitrah dan sunnah
Bernoktah di penghujungnya

Tiada yang lebih membahagiakan
Melihat dirimu kian membesar, dewasa
Di dalam sejahtera
Usah terpesona pujukan dunia
Yang hanya menyilau pandangan
Memukau dengan keindahannya
Nasihat ayah bonda
Agar engkau lebih bersedia
Untuk menghadapinya

Bersemi kelopak kasih sayang
Di persada cinta yang sejati
Titisan susu ibunda
Menyegarkan, menghapuskan dahaga
Renjisan keringat dari ayahanda
Menyubur pohon kehidupan
Tuaian sebidang tabah
Buatmu doa dan harapan
Jadilah insan yang mulia
Pembela di hari tua

Waktu bisa merubah segalanya
Dewasalah dalam rahmat dan kasih Ilahi
Redahi pancaroba
Andai langkahmu tersasar kesimpangan
Pulanglah ke laman ayah bonda
Kembali menghuni di tamannya
Bersamalah semula
Menghirup embunan kasih sayang
Sedingin airmata bonda

Engkaulah permata ayah bonda....

Lagu : Adnan Abu Hassan
Lirik : Ito Lara

No comments:

Post a Comment